Finally I Found Barcelona’s Charm [Part 2]

14 Jan

*** Beware of Long Post ***

Day 2 (19.12.2012)

Setelah sempet deg-degan dan parno ngga ketulungan, akhirnya kita bertiga mutusin untuk stay di Barcelona dan ngelanjutin perjalanan. Hey! It’s art of the traveling,right? There are always something new to discover. Second lesson to learn: Don’t make small things ruining your whole travel agenda. 

Ngomong soal Barcelona, pasti ngga lupa ngomong soal Gaudi. Siapa sih Gaudi itu? Gaudi itu arsitek terkenal di abad ke-19. Karya-karya arsitekturnya banyak di Barcelona ini. Ada Basilika Sagrada Familia, Park Güell, Casa Milà/La Pedrera, dan banyak lagi di Barcelona. Di hari kedua di Barcelona ini, gue ke Basilika Sagrada Familia

Sagrada Familia

Dari stasiun metro deket tempat gue nginep, Espanya, gue naik metro L3 (green line) turun di stasiun Estacio Sants untuk ganti ke metro L5 (blue line) berhenti di stasiun Sagrada Familia. Petunjuknya jelas, tinggal ikutin arah tanda panah di stasiunnya dan langsung naik metro. Begitu keluar stasiun metro, voila! Sagrada Familia udah di depan mata. Waktu di daerah Sagrada Familia, that was the first time kita liat turis. Soalnya di metro dan dijalanan kita ngga liat tanda-tanda turis manapun. Mungkin di Barcelona ini jarang orang asing/turis pake metro/bus kota kali ya.

Image

Image

Untuk masuk ke dalamnya ternyata ngga murah. EUR 14 tiket masuknya, plus kalau mau naik ke tower-nya harga tiket jadi EUR 16. Jujur gue terbiasa sama gereja-gereja katolik Roma jaman renaissance di Italia. Renaissance art buat gue itu masterpiece banget,  jadi masuk ke basilika ini menurut gue ngga worth it at all apalagi buat gue yang ngga ngerti apapun soal arsitektur. Kalau orang yang ngerti soal arsitektur mungkin ok ya. Bagus sih konsepnya Gaudi, karena dia ngambil konsep alam yang pastinya bertentangan banget sama konsep gereja katolik roma di jaman itu, tapi kok buat gue kurang greget. Satu-satunya yang bikin gue excited di basilika ini is waktu naik ke tower-nya pake lift. Kota Barcelona bisa keliatan!

Oh iya, berhubung sang arsitek, Antonio Gaudi meninggal waktu proyek ini masih 40% saja, sampai sekarang basilika ini masih dikerjain sama “penerus” Gaudi sebanyak 300 orang. Katanya tahun 2028, di-expect basilika ini kelar.

Saking ngga kelar-kelar ini basilika ya, sampai ada jokes Katalan yang kalau diartiin kira-kira gini,“Masalah lu kok ngga kelar-kelar, kaya Sagrada Familia aja.” atau kalo lagi beresin rumah, “Rumah lu kok ngga kelar-kelar, kaya Sagrada Familia aja.” Hehehehehehehe…..

Las Ramblas

Orang bilang, kalau ke Barcelona ngga ke Las Ramblas itu berarti kaya ke Bali tapi ngga ke Kuta. Sepenting itukah?

23-barcelona-las-ramblas

Dari Sagrada Familia, kita langsung ke Las Ramblas naik metro juga. Dari metro L5 (stasiun Sagrada Familia), ganti metro di stasiun Diagonal. Dari stasiun Diagonal, naik metro L3 turun di stasiun Liceu. Keluar dari stasiun metro, ada avenue panjang banget, Las Ramblas. Di buku traveling manapun, pasti nyeritain Las Ramblas ini, Las Ramblas itu lengkap dengan aksi copetnya. Hehehehe… Dan berhubung sehari sebelumnya gue ngalamin momen hampir kecopetan, kali ini ke Las Ramblas udah belajar. Paspor ditaro di shoulder pouch dalem baju bareng sama kartu ATM,credit card dan duit yang ngga pecahan. Di tas, gue cuma naro HP,kamera,iPod sama uang kecil. Tas juga gue pegangin kenceng-kenceng takut kena jambret (yes, call me “parno”).

Dan ternyata oh ternyata saudara-saudara, mungkin gue salah waktu ke Las Ramblas (soalnya winter kan), jadi Las Ramblas itu “lumayan” sepi. Banyak sih orang jalan-jalan dan semua isinya turis, tapi ya cuma itu. Kiri-kanan isinya cuma restoran yang harganya lumayan mahal (soalnya daerah ini pusat turis), tukang jualan suvenir yang lumayan mahal juga, plus street performer yang cuma dua biji (tapi yang ngantri poto kaya antri sembako..beuuh..). Buru-buru deh kita kelarin jalan di Las Ramblas ini sampai ke ujung yang deket sama pantai, terus mulai foto-foto narsis. Hehehehehe….

Oh iya, diujung Las Ramblas yang deket sama pantai (Port Vell), ada monumen gede dan patung Colombus.

ChristopherColumbusMonumentBarcelona

Konon katanya ya, patung ini dibuat akhir tahun 1800-an untuk memperingati hari dimana Christopher Colombus mendarat di Barcelona setelah melakukan misi “keliling dunianya”.

Udah puas jalan di Las Ramblas yang ngga ada apa-apanya itu, akhirnya kita ke wilayah Barri Gotic di deket Las Ramblas.

Barri Gòtic

IMG_1278

Abis liat Sagrada Familia (yang gue ngga ngerti itu bentuknya apaan) plus Las Ramblas yang overrated banget, jujur gue ngga expect apapun di Barri Gòtic ini (takut kecewa). Tapi ternyata oh ternyata, It was a correct decision to go to Barri Gòtic! Soalnya bagus banget!

“Barri Gòtic” atau “Gothic quarter”, merupakan daerah “kota lama” Barcelona. Dibangun pada jaman abad pertengahan dan sampai sekarang bangunannya,katedralnya,jalan-jalannya tetep bagus! (beda banget sama Jakarta, soalnya bangunan lama pasti dijadiin mall *sigh*). Serasa jalan dimana gitu waktu masuk ke area ini. Apalagi waktu nyampe sini udah menjelang sore, jadi kesan “gothic”-nya kerasa banget apalagi lampu-lampunya juga ngga terang-terang amat. It was really one of unforgettable evening. Jalan-jalan di wilayah Barri Gòtic menjelang sore ditambah sama alunan paduan suara yang nyanyiin lagu-lagu natal was so magical! Gue ngebayangin make baju jaman victoria terus jalan-jalan disini. Hehehehe….

Ngga selesai sampai disitu, di depan katedral Santa Eulàlia, ternyata ada pasar natal! Whoaa!! bagus banget!!

Catalan Christmas Tradition

IMG_1283

IMG_1284

Di pasar natal ini, banyak cerita soal tradisi Katalan menyambut natal. Tradisi natal di daerah Katalunya ini unik. Mereka punya figur khusus yang dateng cuma setaun sekali pas natal, namanya Caga tió

Apa sih caga tió itu? Kaya yang kalian liat di foto gue diatas, caga tió itu batang kayu dikasi 2 kaki di depan. Dikasi hiasan mata lucu,mulut, hidung merah dan terakhir topi merah lucu. Si caga tió ini terkenal di kalangan anak-anak soalnya batang kayu (tió) ini  bakal ngeluarin kotoran (caga) yang berupa permen,kacang manis, dan makanan-makanan manis lainnya pas natal. Umumnya dekorasi ini dipasang di rumah-rumah sejak minggu awal Desember dan ditaro di deket perapian juga. Jangan lupa si tió ini harus dikasi selimut biar anget dan biar ngeluarin banyak “kotoran” manis.

Anak-anak sih percaya ya, tapi pastinya kalau udah gede mereka bakal tau kalau yang ngasi makanan manis itu bukan si tió tapi ya orang tua mereka. Hehehehe…. But the tradition is always the tradition,right?

Plaça de Catalunya

Barcelona-Plaça-de-Catalunya

Ngga banyak cerita soal Plaça de Catalunya ini kecuali ini merupakan pusat kota Barcelona. Letaknya deket sama Barri Gòtic dan Las Ramblas, jadi bisa langsung jalan kesana ngga usah pake metro. Di sini isinya toko-toko kaya Zara,Mango,Stradivarius,Bershka, Pull and Bear, H&M,Sephora dan departement store  terbesar di Spanyol, “El Corte Ingles”. Berhubung hari itu menjelang natal, banyak banget yang belanja di daerah sini. Banyak diskon juga buat merek-merk lokal kaya Zara dan Mango, dan harganya ngga usah dibandingin sama Jakarta ya…jatuhnya 3x lebih murah dari harga di Jakarta (even sebelum diskon). Nah! Kalau diskon 10% – 20% aja, bayangin lah berapa bedanya dari Jakarta.

Rada nyesel juga sih kenapa bawa baju banyak di koper dari Jakarta, abis ngeliat di sini harga merk-merk lokal Spanyol kan mahal banget,  mana tahu kalau di sana jauh lebih murah dari Jakarta..huhuhuhuhu. So third lesson to learn:  When in Spain, don’t bring too much clothes from home if you wanna shop.

Day 3 (20.12.2012)

Hari ketiga ini, kita aseli banyak jalan kaki. Mulai dari jalan kaki ke Camp Nou yang ternyata jauh banget (cerita di postingan gue sebelumnya) dan jalan ke Parc Güell yang nanjaknya dan jauhnya juga.

Parc Güell

Park-Guell-in-Barcelona-007

Masih karya Gaudi juga, Parc Güell itu taman yang lokasinya di daerah Gràcia. Daerah ini letaknya di Barcelona atas. Kalau naik metro dari stasiun Espanya, turunnya di stasiun Lesseps, masih satu line metronya (L3). Tapi setelah turun  dari stasiun, kita masih harus jalan kira-kira 30 menit (kalau cepet) sampai 45 menit. Lokasi Parc Güell itu nanjak, naik-naik ke puncak gunung ya, jadi bekel minum plus kudu setengah harian kalau kesana. Kalau ngga sayang tenaganya, hehehehe…

Abis jalan sedikit ngos-ngosan (a/n: ngga ada ojek! Usaha ojek dijamin laris disini kayanya.Hehehehe…) dan liat (sekaligus mampir, hehehehe…) kiri-kanan soalnya banyak toko suvenir lucu-lucu, akhirnya nyampe juga ke Parc Güell. Nyampe disana, kita disuguhin sama pemandangan+bangunan arsitektur yang bagus banget!

IMG_1335

IMG_1324

Suasananya asri banget dan anginnya lumayan kenceng ya. Basically ini cuma taman yang dibangun Gaudi, tapi arsitektur sama penataan tamannya itu loh bagus banget. Enak banget buat nongkrong-nongkrong galau sambil liat pemandangan kota Barcelona. Gue aja yang ngga ngerti-ngerti amat soal arsitektur bangunan bilang taman ini bagus banget! Hehehehe..

Berhubung perjalanan ke Parc Güell udah ngos-ngosan dan cukup perjuangan ke daerah sini, kita mutusin untuk duduk-duduk cantik rada lama di taman ini. Banyak turis sibuk foto-foto narsis (a/n: ngga ketinggalan gue juga…hehehehe) di Parc Güell ini. It was a good life back there, relax and free in Parc Güell even we could feel the fresh air too (sesuatu yang ngga mungkin kita dapetin di Jakarta kita tercinta ini soalnya polusi udara *sigh*).

Day 4 (21.12.2012)

Setelah Barcelona, kota tujuan kita selanjutnya is Paris dan kita berangkat ke Paris malemnya. So, masih ada waktu sampai sore buat jalan di Barcelona.

Hari terakhir di Barcelona, kita mutusin untuk naik Hop on Hop Off bus. Dapet diskon dari hotel EUR 2, so kita cuma bayar EUR 20 (dari harga asli EUR 22) untuk tur pake bus pariwasata itu seharian penuh. Dapet apa di bus tur itu? Kita dapet earphone + booklet + peta. Lewat earphone kita bisa denger audio guide semua tempat di Barcelona termasuk cerita-ceritanya. Karena itu buat turis, so pilihan bahasanya banyak. Tapi sayang ngga ada bahasa Indonesia, mungkin turis Indonesia yang ke Barcelona belum sebanyak turis Jepang/Cina.

BarcelonaBusTuristic

Semua atraksi wisata dan daerah-daerah icon Barcelona dilewatin sama bus ini. Terserah kita mau turun atau ngikut bus ini, soalnya kalau turun bus lain pasti lewat 15 menit kemudian. Cukup tinggal berhenti di bus stop-nya dan naik ke bus selanjutnya. Bus ini ada 4 rute: rute biru,merah,hijau dan oranye. Tiap rute daerahnya beda-beda. Kalau mau ganti rute kita bisa berhenti di bus stop tempat ganti rute dan naik bus rute lain tanpa bayar. Jangan lupa, tiket bus-nya jangan ilang ya.

Dan setelah keliling kota naik bus turis ini,selesai sudah Barcelona day gue. Kotanya cantik even though untuk masuk ke obyek wisatanya harus musti bayar. Udah kaya Bali aja ini Barcelona, setiap atraksi buat turis harus bayar.

Masih ngga ngerti juga, kenapa orang-orangnya beda sama Madrid (in terms of “kegantengan” – penting ya ini!! LOL!!), padahal sama-sama masih Spanyol. Huhuhuhuhu…..

Ah, Barcelona….biar orang-orangnya ngga se-fun dan ngga seramah kota tetangganya, but yes..little by little I found your charm.

——————————————–

Tips di Barcelona:

1. Jangan lengah sama barang-barang bawaan kalian.

2. Jangan jalan misah-misah, kalau bisa jalannya berjejer biar bisa ngawasin satu sama lain.

3. Kalau naik metro, siapin duit kecil, jangan buka dompet di stasiun metro.

4. PD a.k.a percaya diri aja. Semakin percaya diri, orang yang mau nyopet ngira kita penduduk lokal.

5. Ini rada aneh sih, kalau kalian  travelling pas winter orang-orang Barcelona bajunya (coat/jaket) warnanya gelap semua. Ngga tau ya kenapa. Kalau mau act like locals, jangan pake coat/jaket warna terang. Yang pake coat/jaket warna terang cuma turis. Dan ini bisa jadi sasaran pencopet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: