Being a Kpop Fangirl in Seoul: EXO – Cafe/Restaurant Directory and Review

7 Mar

Cafe

And Fangirling Continues..

Akibat jalan-jalan sendirian di Seoul dan ngga pake rencana sama sekali (PS: ngga bikin itinerary at all), gue mutusin buat go with the flow. Tujuan gue cuma satu: jalan-jalan. Udah tiga hari di Seoul jalan-jalan, ketemu banyak orang, kenalan sana-sini sama traveler lain juga sama orang lokal sampai makan-makan bareng di restoran , akhirnya hari ke-empat di Seoul gue bingung. Seoul is so big dan gue ngga tau harus mulai dari mana lagi. Pas breakfast di guesthouse, mulailah gue scroll layar HP liat-liat daerah Seoul mana yang belum kunjungin sampe akhirnya gue keingetan variety show yang gue tonton tahun kemarin, EXO Showtime. Akibat EXO Showtime ini gue akhirnya searching semua area di Seoul yang jadi tempat syutingnya termasuk café dan restaurant punya keluarga member EXO. Perjalanan napak tilas EXO Showtime gue dimulai dari kantor S.M Entertaiment yang udah gue ceritain sebelumnya.

Nah, lewat post ini, gue mau nunjukin gimana cara ke café, restaurant yang sering dikunjungin fangirl K-Pop terlebih fangirl-nya EXO. Post ini juga jadi post terakhir gue soal fangirling activities di Seoul, hehehe.

Continue reading

Kpop Fangirling In Seoul – A Guide To S.M Town Coex Artium and S.M Entertainment Building (old and new)

2 Mar

SM Bus

Being An Accidental Fangirl in Seoul

Fangirling di  Seoul? Maksudnya?

Oh gini, gue jelasin dulu. Buat yang suka sama musik genre K-pop pasti pengen dong ke Seoul buat fangirling. Oh well, kota Seoul emang “wow” banget buat fangirl K-pop karena artis-artis K-pop papan atas dan ternama berasal dari agensi di Seoul dan mereka juga berlanjut buka bisnis, Hmmm… Good move, karena fangirl K-pop itu cenderung loyal dan punya bisnis sendiri itu investasi bagus soalnya jadi K-pop idol itu pekerjaan yang singkat. Back to the topic. Kemarin waktu di Seoul ngga sengaja gue jadi fangirl dadakan. Alesannya, oh well, gue emang penyuka musik genre K-pop dari sejak lama dan gue pengen tau, K-pop di Korea sebenernya kaya gimana sih.

Perjalanan fangirling gue dimulai dari hari kedua di Seoul gara-gara gue dapet paket tur gratisan dari S.M. Entertainment dan kenal banyak solo traveler yang ternyata penyuka genre musik K-pop. Yak! Perjalanan jadi fangirl dadakan ngga direncana di mulai! Hehehehe….

So, mau ke Seoul dan mau fangirling-an? Gue kasih tau tempat-tempatnya! *kedip-kedip*

Continue reading

A Tale of Solo Traveling: Sendirian Di Seoul [Part 2]

28 Feb

57703415

Welcome To Seoul!

Setelah galau sebulan lebih sebelum berangkat sendirian ke Seoul, akhirnya tanggal 12 Februari 2015 jam 08.30 pagi waktu setempat pesawat gue landing di bandara Incheon. Perjalanan ke Seoul makan waktu +/- 12 jam dari Jakarta, pake acara 3 jam transit di KL. Udara musim dingin udah mulai terasa sejak turun dari pesawat dan suhu menunjukan -4 derajat celcius.

Mungkin gue yang udik, tapi bandara Incheon itu canggih banget! LOL! Gue udah pernah singgah di CDG Paris, Malpensa Milan sama Barajas Madrid, semua bandara itu ngga ada apa-apanya sama bandara Incheon, serius! Baru turun bandara, udah amaze aja liat bandaranya. Hihihihi!! Keluar dari pesawat ada kereta ke arrival hall, terus wifi-nya cepet banget! Mas-mas imigrasinya juga ganteng ala oppa korea di Kdrama itu loh, bikin seneng liatnya. Hehehehe…

Eniwei,setelah gue ngambil koper (which is prosesnya cepet banget by the way), akhirnya gue keluar lewat terminal kedatangan. Untungnya, ibu hostel tempat gue nginep udah ngasih petunjuk lengkap naik apa aja dari bandara termasuk berapa ongkosnya kalo mau nyampe ke hostelnya dia. So, mengingat gue baru pertama kali ke Seoul dan ngga tau medannya kaya gimana, gue mutusin buat naik bus airport nomer 6002 ke arah Hongik University. Harga tiketnya sekali jalan KRW 10,000 by the way.

Penginapan gue selama di Seoul itu namanya Family and Friends 2. Letaknya di daerah Mapo-gu, subway line 2 (hijau) turun di stasiun Hongik University exit 2. Tempatnya homey, cozy, enak dan anget banget (PS: penting itu buat musim dingin). Lantainya dari kayu. Kamar gue letaknya di lantai 4 aja, ngga ada lift jadi harus angkat koper sendiri. Masuk ke kamar pake password lock. Ngga ada swipe card lah kaya hotel bintang lima di Jakarta, semua pake passwords disana (PS: Dibilangin udah canggih kok ya sampe culture shock, hehehe). Gue pilih kamar tipe bed-in-2, jadi cuma ada 2 orang di kamar gue. Roommate gue orang Jepang yang kawaii, namanya Nanako-san. Nanako-san ngga bisa Bahasa Inggris, cuma bisa Bahasa Korea dan Jepang jadi gue pake gugel trenslet lah kalo ngomong sama dia. LOL!! Oh iya, si ibu yang punya penginapan gue itu ramah banget dan Bahasa Inggrisnya OK! Gue stay di guest house dia selama di Seoul, ngga mau pindah karena udah nyaman,

Kesan pertama gue soal Seoul beda banget sama yang gue bayangin. Dari sejak mendarat sampai gue check-in di guest house, orang-orangnya ramah semua. Semua orang sopan dan selalu mau ngebantu kalo ditanya, soalnya gue nanya terus kan..hehehe. Tiba-tiba gue ngerasa kalo gue ngga sendirian. Rasa percaya diri gue meningkat dan excited buat jalan-jalan sendirian di Seoul. Lalu dimulailah petualangan gue di Seoul!

Continue reading

A Tale of Solo Traveling: Sendirian Di Seoul [Part 1]

26 Feb

tumblr_static_tumblr_lzta02l1hz1qk6cqxo1_500

Solo Traveling? Why Not?

Pas setahun yang lalu, waktu maskapai AA ngadain promo tiket, gue beli tiket Jakarta-Seoul untuk keberangkatan tahun 2015. Gue pilih bulan Februari karena pengen ngerasain winter di Seoul. Bulan Desember 2014 kemarin, gue ngajuin permohonan visa ke Kedutaan Besar Korea di Jakarta. Peserta traveling ke Seoul ini seharusnya ada tiga orang, termasuk gue, tapi dua temen gue yang lain visa-nya ngga di-approve. Kita sama-sama apply visa di Kedutaan Besar Korea, di hari yang sama tetapi dua temen gue visa aplikasinya ditolak. Alesan kenapa visa ditolak, ngga ada yang tau. So, temen-temen, belajar dari pengalaman temen-temen gue yang visanya ditolak gue saranin kalo apply visa hati-hati ya. Semua dokumen harus dilengkapin plus tabungan juga yang cukup, jangan pas-pasan, khususnya buat yang paspornya masih “kosong”. Jangan sampai udah beli tiket pesawat, visa ngga di-approve. Hiks..

Dari sebulan sebelum berangkat perasaan gue campur aduk ngga karuan. Gue sedih soalnya temen-temen traveling gue visanya ditolak semua dan gue harus berangkat sendirian ke Seoul. Seumur hidup gue ngga pernah solo traveling dan Seoul bakal jadi destinasi solo traveling pertama gue. Gue ngebayangin sendirian di kota asing yang bahasanya ngga gue kuasai. Oh well, gue sempet belajar Bahasa Korea dasar tapi udah menguap kayanya..huhuhu. Rada jiper sih traveling sendirian, apalagi musim dingin.

H-7 sebelum berangkat, gue mulai masuk-masukin semua baju-baju winter ke koper ukuran 20″. Waktu beli tiket, gue udah beli bagasi 20 kgs dan mulailah gue ngakalin semua baju anget bahan wool sama winter coat yang lumayan berat supaya masuk di koper. Tips dan trik, coba pake vacuum plastic deh kalo packing baju tebel supaya winter coat sama sweater wool bisa di kompres jadi tipis. Gue juga ngecek suhu di Seoul mulai H-7 sebelum berangkat buat manage expectation gue.

Continue reading

Visa Oh Visa (Lagi): Catatan Kecil Soal Visa Korea

31 Dec

korea 1-thumb-400x280-70056

Korea Oh Korea

Korea Selatan, menurut gue adalah negara yang sukses menjual pariwisata negaranya lewat marketing. Jurus-jurus marketing yang OK dipake buat promosiin negaranya lewat social media, media cetak ataupun media elektronik. Turisme Korea Selatan itu udah kaya “produk” kalo menurut gue, soalnya branding-nya bagus,berstruktur dan lengkap. Logo, ada; Tagline, ada; Socmed, ada; Website, ada; Bahkan brand ambassador-nya pun ada. Itu masih ditambah product placement campaign soal turisme di tiap film dan drama mereka. Hebat kan? Kapan ya Indonesia bisa kaya gitu?

Yak! Kali ini, terbujuk campaign marketing soal turisme Korea Selatan yang merajalela, plus gue juga suka sih budaya Korea, akhirnya gue memutuskan buat traveling ke Korea Selatan. Setelah nyari tiket murah LCC (Low Cost Carrier) pas ada promo bulan Februari tahun ini dan dapet, gue pun apply visa buat bisa masuk ke negara ginseng.

Continue reading

Getting Lost In The Lost Planet: “EXO From EXO Planet #1 – The Lost Planet , Jakarta Concert Experience”

8 Sep

BwCNeiUCAAAqLfg

Konser “EXO From EXO Planet #1: The Lost Planet”

Udah lama ngga nulis soal apa-apa di blog gue ini. Nah! Coba sekarang gue ceritain soal pengalaman gue nonton konser grup boiben Korea, EXO. Eiiits!! Gue nge-fans jadi jangan protes. Dan eeitss lagi, gue suka Kpop dari jaman, duh.. ngga tau deh dari kapan saking lamanya (biarpun sempet insap dan vakum juga sih ya).

Gue bukan concert-geek. Gue lebih enjoy duduk di café dengerin live music yang jazzy atau resital piano daripada pergi ke konser, desek-desekan di venue. Biarpun gue dengerin musik Kpop, gue cuma pernah dateng ke konser artis kpop kurang dari 5 konser karena gue  dateng ke konser yang artisnya gue suka banget.  EXO termasuk grup musik yang gue (lagi) suka banget sekarang. Grup besutan SM Entertainment – Korea ini berpersonil sejumlah kesebelasan tim sepak bola. Musiknya mengusung jenis bubblegum pop yang jujur kadang gue ngga ngerti sama genre musik yang dinyanyiin mereka. Nah terus kenapa gue suka? Oh well, mungkin karena tampang mereka yang asik banget diliiat, sifat-sifatnya yang unik kalau di variety show, terus sama satu member yang namanya Kai. Kai itu stage-name dari sosok cowok bernama asli Kim Jong In (김종인). Dia itu visual dari grup ini dan lead dancer. Sifatnya unik dan sangat passionate kalau lagi nari. Seolah-olah emang dia  terlahir buat jadi penari. Oh well, gue bisa ngomong dari A sampe Z soal “Kai” ini dan  karena blog gue ini bukan EXO fanblog, gue ngga ngebahas lebih lanjut kenapa gue suka EXO dan Kai.

Nah!  EXO menggelar rangkaian tur konser, “EXO From EXO Planet #1: The Lost Planet”  dan Jakarta kebagian jatah  tanggal 6 September 2014. Sebenernya, dari awal tahun ini udah ada rumor yang beredar soal EXO konser di Jakarta, tapi ya ngga tahu juga kapan. Lokasi dan waktu konser diumumin sama pihak promotor sebelum lebaran dan penjualan tiket dimulai tanggal 9 Agustus 2014. Gue emang niat nonton konser ini sama temen gue, dan kita sebenernya pesimis banget bakal dapet tiket. Soalnya EXO-L (sebutan buat fans EXO) di Indonesia itu banyak banget!

Buat beli tiket, gue putusin beli di fanbase, EXO UNION INA, soalnya gue males rebutan beli tiket (pengalaman beli tiket mudik) di website. So, fanbase-lah jadi pilihan gue. It was a right decision afterall, soalnya gue ngga susah. Cuma tinggal email,bayar,voucher tiket dikirim deh via email. Ya emang sih, itu voucher harus ditukerin di venue H-1.Soal harga? Harga tiketnya MAHAL. Yes! Tiket konser EXO ini seharga hape android. Kok bisa mahal gitu yah padahal outdoor venue. Hmmmm…mungkin dari sananya udah mahal dan yang mahal itu juga dibeli kok sama fans, so, when you are becoming a top performer, you’ll be getting a very high demand and the company might enjoy the benefit of premium selling rate.

H-1 konser, gue udah ke Senayan sama temen gue buat tuker tiket. Di situ gue ngeliat udah banyak banget fans yang antri. Mulai deh nyali ciut, gimana hari H coba? Bismillah aja deh…gue berdoa dalam hati..hehehehe….

[Review] Novel Jomblo: Jomblo Itu Pedih, Jendral! (by Adhitya Mulya)

26 Jan

BOOK REVIEW: JOMBLO BY ADHITYA MULYA

Image

Penulis : Adhitya Mulya

Penerbit : Gagas Media

Tahun Terbit : 2013 (cetakan ke-20)

Jumlah Halaman : 211 halaman

“Cinta bisa datang, cinta bisa memilih, cinta juga bisa pergi, tapi ada satu yang cinta ga’ bisa lakukan, cinta gak bisa menunggu”

 

Sinopsis:

Empat sahabat dengan masalah mereka dalam mencari cinta.

Yang satu harus memilih – seorang yang baik atau yang cocok. Yang satu harus memilih – antara seorang perempuan atau sahabat. Yang satu harus memilih – lebih baik diam saja selamanya atau menyatakan cinta. Yang satu harus memilih – terus mencoba atau tidak sama sekali.

Jomblo adalah sebuah novel yang menjawab semua pertanyaan itu. Pertanyaan yang kita temukan sehari-hari, baik dalam cerita teman atau cerita kita sendiri.

Review Gue:

Sebentar-sebentar, sebelum nge-review, gue mau ucapin selamat dulu buat Akang Adhitya Mulya karena bukunya udah 20 kali cetak plus udah 10 tahun aja buku Jomblo ini. Udah difilmin, disinetronin..nah! loh! kurang apa coba?!

Buku ini adalah buku pertama Adhitya Mulya yang gue baca pas jaman cetakan awal 10 tahun yang lalu. Waktu itu iseng-iseng ke toko buku dan baca sekilas buku ini, dan ternyata gaya penulisannya gue suka. Untuk ukuran buku 10 tahun yang lalu, gaya penulisan Adhitya Mulya belum ada yang nyamain. Dialog-dialognya lucu dan mengalir terus kata-kata yang digunain itu adalah kata-kata sehari-hari. Buku Jomblo ini juga sukses banget bikin gue mikir sekaligus iri sama pertemanan empat lelaki garing di novel ini,hahahaha!!

Continue reading